Public Article

Public's Articles

Blog ini dibuat khusus bagi yang suka membaca dan menulis artikel. Tulisan-tulisan yang dibuat selain oleh Admin Website bukanlah artikel resmi dari website ini. Administrator website berhak untuk merubah dan merapikan artikel-artikel yang ditulis. Lengkapilah profil anda, seperti nama, alamat, foto profil, cover, dll. Hanya artikel-artikel yang ditulis oleh penulis yang profilnya sudah lengkap yang akan ditampilkan di website ini.

Perdarahan Saluran Cerna Pada Anak

Perdarahan saluran cerna akut pada anak baik berupa muntah darah atau darah segar dari rektrum merupakan suatu keadaan yang menakutkan anak dan orang tuanya meskipun jumlahnya sedikit.1 Perdarahan saluran cerna merupakan 10-15% kasus yang dirujuk ke Gastroenterologi Anak.2 Perdarahan saluran cerna pada anak dapat bermanifestasi berupa muntah darah (hematemesis), keluarnya darah bewarna hitam dari rectum (melena), tinja yang berdarah atau keluarnya darah segar melalui rectum (hematochezia/enterorrhagia) dan darah samar di feses.


Artikel Selengkapnya :

 

Perdarahan Saluran Cerna Pada Anak

 

Oleh :

Dr. Deddy Satriya Putra, SpA(K)
( Ilmu Kesehatan Anak RSUD Arifin Achmad / FK UNRI )

 

Pendahuluan

 

Perdarahan saluran cerna akut pada anak baik berupa muntah darah atau darah segar dari rektrum merupakan suatu keadaan yang menakutkan anak dan orang tuanya meskipun jumlahnya sedikit.1 Perdarahan saluran cerna merupakan 10-15% kasus yang dirujuk ke Gastroenterologi Anak.2 Perdarahan saluran cerna pada anak dapat bermanifestasi berupa muntah darah (hematemesis), keluarnya darah bewarna hitam dari rectum (melena), tinja yang berdarah atau keluarnya darah segar melalui rectum (hematochezia/enterorrhagia) dan darah samar di feses. Hematemesis merupakan perdarahan yang berasal dari saluran cerna atas dengan batas di atas ligamentum Treitz. Melena lebih kurang 90% berasal dari saluran cerna atas terutama usus halus dan kolon proksimal, hematochezia yang merupakan perdarahan saluran cerna yang berasal dari kolon, rektum atau anus/saluran cerna bawah atau bisa juga dari saluran cerna atas dengan perdarahan yang banyak dengan waktu singgah usus yang cepat, sedangkan darah samar feses merupakan kehilangan darah melalui feses yang secara makroskopis tidak terlihat umumnya perdarahaan berasal usus halus atau saluran cerna atas. 1,3

 

Dalam mencari penyebab perdarahan saluran cerna pada anak ada lima informasi penting yang harus diketahui oleh para klinisi yaitu : umur si anak, asal perdarahan, warna darah dan beratnya perdarahan, ada atau tidaknya nyeri perut dan terdapatnya diare.2,3 Umumnya sumber perdarahan ditentukan dalam dua golongan besar yaitu4 :

1. Perdarahan gastrointestinal atas meliputi dari mulut hingga ligamentum treitz
2. Perdarahan gastrointestinal bawah yang berasal dari daerah di bawah ligamnetum treitz

Perdarahan gastrointestinal

Menyingkirkan penyebab palsu perdarahan seperti tertelan darah sewaktu menyusui, epistaksis, hemoptisis, penggunaan obat atau makanan yang merobah warna feses seperti bismuth, besi, coklat, berri, beet dan lain-lain dapat menghindarkan dari pemeriksaan atau prosedur diagnosis yang berlebihan.1,3 Langkah pertama menghadapi pasien dengan perdarahan saluran cerna adalah dengan memastikan pemberian oksigen yang adekuat, resusitasi cairan dan darah, memastikan akses akses vena terpasang dan koreksi bila terdapat gangguan pembekuan. Pemasangan pipa nasogastrik dapat membedakan kedua golongan perdarahan diatas. Bila pada pipa nasogastrik mengalir darah ini berarti sumber perdarahan dari gastrointestinal atas. Kita dapat memonitor perdarahan dan menentukan beratnya perdarahan yang terjadi. Pemasangan pipa nasogastrik bukanlah merupakan indikasi kontra pada perdarahan esophagus. Dengan cara ini kita dapat membersihkan lambung dan mengurangi risiko aspirasi2,4.

Perdarahan saluran cerna atas

Insiden perdarahan saluran cerna atas dilaporkan oleh El Mouzan sebesar 5% dengan umur 5-18 tahun. Perbandingan laki-laki dan perempuan sebesar 7 : 1 dengan keluhan utama sebanyak 69% berupa sakit perut kronik, 21% dengan hematemesis melana dan sisanya dengan Gejala muntah disertai sakit perut.5 Etiologi perdarahan saluran cerna atas pada anak dapat kita lihat pada table di bawah 6 :

Neonate [ birth-1 month]

Swallowed maternal blood

Gastritis

Esophagitis

Gastroducdenal ulcer

Coagulopathy associated with infection

Vascular anomaly

Hemorrhagic disease ( vitamin K deficinecy )

Infant/adolescent ( 1 month-18 years)

Gastritis

Esophagitis

Gastroducdenal ulcer

Mallcory-Weiss tear

Varices

Gastrointestinal duplication

Vascular anomaly

Coagulopathy

Hemofilia

Penyebab yang utama dari perdarahan usus halus pada anak adalah dibertikulum meckel yang berisian mucosa ektopik gaster atau páncreas dan dapat terjadi ulserasi. Diagnosis ditegakkan dengan pemeriksaan scanning radionuklir dan terapi dilakukan dengan reseksi divertikulum.6 Duplikasi merupakan penyebab kedua tersering perdarahan usus halus pada anak dan terapinya juga dengan reseksi, Ulkus pada anak sering terjadi selama perawatan di UCU pasca operasi . Chaibou M melaporkan bahwa beberapa factor risiko terjadinya perdarahan saluran cerna atas pada anak yang dirawat intensif ádalah gagal napas, coagulopathy dan nilai PRIMS (pediatric risk of mortality store)= 10.7 Helicobacter pylori dapat menyebabkan gastroduodenal ulcerasi tetapi gambaran lesi noduler yang difus lebih sering ditemukan pada anak. El Mouzan melaporkan dari 15 anak yang dilakukan bioterapi antrum melalui endoskopi didapatkan 13 diantaranya (87%) positif H. Pylori.5 Esophagistis karena refluks yang berat pada esophagus dapat disebabkan karena penyakit neuromuskuler, trauma mekanik karena benda asing, dan trauma kimia karena tertelan bahan kaustik, obat-obatan dan infeksi. Varises esophagus pada anak disebabkan hipertensi portal baik intrahepatik maupun ekstrahepatik. Trombosis vena splanikus dengan vena portal akan menyebabkan terjadinya varises esophagus.8 Kelainan vaskuler dan duplikasi saluran cerna merupakan penyebab lainya yang jarang ditemukan pada anak.6

Pada bayi baru lahir pernyebab perdarahan saluran cerna sangat bervariasi. Perdarahan dapat terjadi karena tertelan darah ibu sewaktu persalinan atau menyusui, dapat juga terjadi karena esophagitis, gastritis dan ulserasi gastroduodenal. Hematemesis dapat terjadi karena alergi susu sapi pada bayi yang dapat susu formula, dan defisiensi vitamin K.6 Mahcado RS melaporkan dua kasus hematemesis sekuler oleh karena gastritis hemorrhage yang disebabkan karena alergi susu sapi.9 Pada remaja penggunaan analgetik nonsteroid (NSAID) sering menimbulkan ulkus peptic yang menyebabkan perdarahan selain robekan Malorry-Weiss, varises gastroesophagus dan gastritis karena alcohol.5 Romanisizen melaporkan kejadian Malorry-Wess pada anak sekitar 0.3%. Banyak faktor yang menyebakan terjadinya Malorry – Weiss síndrome pada anak dan biasanya bersamaan dengan penyakit saluran cerna lainya seperti gastritis dan duodenitis, infeksi helicobacter pylori, gastroesophageal reflux dan asma bronchial.10 Riwayat muntah yang berat dan kemudian muntah darah khas untuk gejala Malorry-Weiss, pada dewasa sering dihubungkan dengan konsumsi alkohol

Diagnosis dan penatalaksanaan

Endoskopi merupakan prosedur diagnostik dalam evaluasi perdarahan saluran cerna atas pada anak. Keamanan endoskopi pada anak sama dengan dewasa meskipun masih sedikit publikasi tentang endoskopi pada anak. Endoskopi lebih diutamakan untuk evaluasi dan pengobatan pada ulkus dan varises esophagus. Tindakan bedah diindikasikan jika terjadi kegagalan tindakan non invasif atau endoskopi6.

Perdarahan saluran cerna bawah

Penyebab perdarahan saluran cerna bawah dapat dilihat pada tabel di bawah6 :

 

alt

 

 

Pada neonatus penting menyingkirkan terjadinya Necrotizing Enterocolitis (NEC), hal ini jarang ditemukan pada neonatus cukup bulan. Perdarahan rektum pada bayi sering berhubungan dengan kejadian NEC, jika diagnosis NEC ditegakkan maka pemberian antibiotika harus dilakukan dan bayi dipuasakan. Penyebab yang sering pada bayi adalah intoleransi susu sapi yang menyebabkan terjadinya colitis, penyebab lainya adalah fisura ani.11 Obstruksi usus dengan iskemia yang terjadi pada bayi dan anak dapat menimbulkan gejala muntah, sakit perut dan darah di tinja yang dapat disebabkan karena volvulus atau invaginasi. Pada bayi lebih besar penyebab perdarahan retal dapat berupa fisura anorektal, gastroenteritis infeksi dan invaginasi.6,11

 

Polyp juvenil, peradangan dan lesi nonneoplastik pada rektosigmoid merupakan penyebab yang sering dari perdarahan retal pada anak usia sekolah dan remaja.11 Polip ini bukan suatu keganasan yang sering terdapat pada rektosigmoid. Diperkirakan kejadiannya sekitar 2% pada anak dengan gejala asimptomatis dengan lokasi tersaring atau 83,1% pada rektosigmoid.12 Poddar U dkk melaporkan dari 353 anak yang dilakukan kolonoskopi didapati sebanyak 208 (59%) dengan polip, dan Juvenil poliposis (jumlah polip lebih dari 5 ) didapat pada 17 (8%) diantaranya dengan rentang umur 3 – 12 tahun 13 Enterocolitis karena suatu infeksi dapat bermanifestasi sebagai suatu buang air besar berdarah pada anak. Sindroma Uremia Hemolitik dan Purpura Henoch-Schonlein merupakan penyakit vaskulitis yang sering ditemui pada anak dengan gajala berupa ulcerasi dan perdarahan saluran cerna. Penyakit inflamasi usus juga dapat menyebabkan colitis dan perdarahan rektal pada anak. Kolitis ulseratif didapat 2-4 per 100.000 anak dan rata-rata umur saat diagnosis ditegakkan 10 tahun.14 Kelainan pembuluh darah seperti hemangioma, malformasi vena, telangiectasia herediatary hemorrhage merupakan penyebab yang jarang dari perdarahan saluran cerna bawah pada anak. Pada remaja perdarahan sering disebabkan oleh karena divertikulum kolon dan penyakit inflamasi usus.6,11

 

 

Diagnosis dan Penatalaksanaan

Kolonoskopi merupakan pilihan dalam diagnosis dan terapi perdarahan saluran cerna bawah. Polip juvenis dapat diterapi dengan polipektomi melalui kolonoskopi, tindakan hemostasis lain seperti skleroterapi, elektrokauterisasi, laser dan ligasi banding dapat dilakukan pada kelainan pembuluh darah kolon pada anak. Rajan R melaporkan Computerized Tomography (CT) Scan berguna pada perdarahan saluran cerna bawah akut jika kolonoskopi tidak dapat menemukan lokasi perdarahan dan perdarahan sementara berhenti dengan sensitivitas sebesar 79%15. Penyakit inflamasi usus dan Purpura Henoch-Schonlein dapat diobati dengan steroid dan entercolitis karena infeksi dengan antibiotika. Pengobatan terbaru untuk inflamasi usus pada anak meliputi 5-aminosalisylic acid, corticosteroid, azathioprine,6 merkaptopurine, metronidazole dan cyclosporice. Jika metronidazol tidak efektif dapat dipakai antibiotika golongan ciprofloxacin dan trimetropin sulfametoksosal.16 Operasi dilakukan pada perdarahan saluran cerna yang disebabkan karena invaginasi, volvulus atau divertikulum.6

 

Kesimpulan

 

Perdarahan saluran cerna pada anak dapat berasal dari saluran cerna atas atau dari saluran cerna bawah yang menifestasi klinisnya berbeda. Hal yang utama diperhatikan pada perdarahan saluran cerna pada anak adalah mengatasi agar tidak terjadi shok hipovolemik karena perdarahan. Hal lain yang perlu diperhatikan adalah memastikan lokasi perdarahan. Anamnesa dan pemeriksaan fisik yang tepat akan menghindari kita dari pemeriksaan penunjang yang berlebihan.

 

 

Kepustakaan

  1. Boediarso A, Perdarahan gastrointestinal pada bayi dan anak 1 : Gastroenterologi anak praktis, Ed Suharyono, Aswitha B, EM Halimun: edisi ke 2 Jakarta 1994: Balai Penerbit FK-UI hal 231-40
  2. Simon Chin ed PK Gastro-intestinal bleeding in children and Adolescents: Paediatric Chinical Clinical Guidelines 2001, hal 1 – 5
  3. Elisa de Carvalho, 1 Miriam H. Nita,2 Liliane M.A. Paiva,2 Ana Aurelia R. Silva2 Gastrointestinal bleeing J Pediart (Rio J) 2000; 76(Sup.2):S1 35-S146:
  4. Halimun EM,Suwarso R,Perdarahan gastrointestinal pada bayi dan anak 2 : Gastroenterologi anak praktis,Ed Suharyono, Aswitha B, EM Halimun: Edisi ke2 Jakarta 1994 : Balai Penerbit FK – UI hal 241-49
  5. El Mauzan: M I,Abdullah A M Peptic Ulcer Disease in Children and Adolescent of Tropical Pediatrics; Dec 01,2004, 2004;50,6; hal 328-30
  6. Hamoui N, Docherty S D. Crookes P F.Gastrointestinal hemorrhage : is the surgeon obsolete? Emerg Med Clin N Am 21 (2003) 1017-56
  7. Chaibou M, Tucci M, Marc-Andre, D Farrell CA, Proulx F, Lacroix J, Clinically Significant Upper Gastrointestinal Bleeding Acquired in a Pediatric Intensive Care Unit; A Prospective Study, PEDIATRICS Vol 102 No. 4; hal 933-38
  8. GASTROENTESTINAL BLEEDING di unduh dari http//www.
  9. Machoda RS Kawakami E, Goshima S, Patricio FR, Neto UF Hemorrhagic gastritis due to cow’s milk allergy: report of two cases, Jornal de Pediatria – Vol. 79,No4,2003,hal 363-69
  10. Romaniszyn LB,Panas EM, Czkwianianc E, Maoecka IP Mallory wiss syndrome in children, Diseases of the Esophagus 1999,12 hal 65-67
  11. Tech SJ,Fleisher GR Rectal Bleeding in the Pediatric Emergency Department.. Ann Emerg Med.1994;23:1252-12-58
  12. R B Pillai; V Tolia Colonic Polyps in children: Frequenty multiple and recurrent, Clinical Pediatrics; Apr 1198;37,4; hal 253-57
  13. Poddar U, Thap BR,Vaiphei K,Rao KLN,Mitra dan SK dan Singh K, Juvenile polyposis in a tropical countryArch.Dis Chil 1998-78; hal 264-266
  14. Orloski R; Dhar P; Prasedom; RK Sudhindran S; Moorth S, Role of Contrast CT in Acute Lower Gastrointestinal Bleeding, Digestive Surgery; 2004;21,4;Hal 293-99
  15. Wyllie R; Sarigon S, the treatment of inflammatory bowel disease in children,Clinical Pediatrics;Jul 1998;37,7, Hal 421-25



Penulis

Dr. Deddy Satriya Putra, SpA(K)

Alamat :

Jalan Warta Sari No 4 Tangkerang Selatan Pekanbaru 28282
Telp : (0761) 7046469

Fax : (0761) 36533

HP: 085216983733

Kantor :
Bagian Ilmu Kesehatan Anak RSUD Arifin Achmad / FK-UNRI
Jl. Diponegoro No 2 Pekanbaru
Telp : (0761) 858647


E-mail : This email address is being protected from spambots. You need JavaScript enabled to view it.

 


Edited and Published by : Klinik Dr. Rocky™

Rate this blog entry:
Penyakit Kawasaki
Jenis Pelayanan